GuidePedia

0
Fase dakwah dan fase Negara masing-masing memiliki karakteristik dan fikih tersendiri. Dengan izin Allah Ta’ala, kita telah menyaksikan satu gerakan dakwah berhasil sampai ke istana negara. Namun, dakwah adalah tugas para pengikut Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sampai akhir zaman, karenanya ia tidak berhenti begitu aktivis berhasil memegang tampuk pemerintahan.  Tiba saatnya, dakwah yang dulunya berjalan sendiri, kini berdampingan dengan otoritas dan kekuatan untuk berpartisipasi dalam rekonstruksi dan pembangunan bangsa.
Proses transisi dari dakwah kepada negara terjadi begitu cepat, bak perahu yang melaju kencang dihembus angin.  Laju yang terlalu cepat terkadang menghilangkan koherensi dan keseimbangan kita. Abdurrahman Ibn Auf radhiyallahu ‘anhu mengilustrasikan kondisi ini dalam ungkapannya: “Kami diuji dengan kesusahan tapi kami dapat bersabar, kemudian kami diuji dengan kesenangan, namun kami tidak dapat bersabar.”(1)
Selama berdakwah, biasanya ikatan batin seorang hamba kepada Rabb-nya sangatlah kuat. Kesadarannya cukup tinggi, dan selalu mengembalikan semua urusan kepada-Nya. Para da’i mempunyai aktivitas rutin du’at yang mulia, seperti belajar dan mengajar, memberi nasehat dan bimbingan kepada manusia. Berdiam diri di masjid, seraya memaksimalkan ibadah.  Hatinya lembut, dipenuhi rasa ukhuwah, dan cinta karena Allah.
Perjalanan dakwah semakin indah, manakala seorang hamba ditimpa musibah, yang membuatnya lebih tunduk dan merendah diri di hadapan Allah. Doa dari hati yang pedih dan jiwa penuh luka senantiasa terhatur  ke haribaan  Sang Pencipta. Sepertiga malam terakhir adalah momen terindah, yang sepi lagi syahdu, menambah  rasa tenang dan dekat kepada Allah Yang Maha Pengasih. Hingga luka dan pedih hati yang sudah mencapai puncaknya, terobati dengan munajat kepada-Nya. Seperti halnya yang terjadi pada saudara-saudara Nabi Yusuf alaihis salam, saat mereka meminta bantuan dengan penuh harap:

{مَسَّنَا وَأَهْلَنَا الضُّرُّ وَجِئْنَا بِبِضَاعَةٍ مُّزْجَاةٍ فَأَوْفِ لَنَا الْكَيْلَ وَتَصَدَّقْ عَلَيْنَا} [يوسف: ٨٨]

“Hai Al Aziz, kami dan keluarga kami ditimpa kesengsaraan, dan kami datang membawa barang-barang yang tak berharga, maka sempurnakanlah sukatan untuk kami, dan bersedekahlah kepada kami. “(QS. Yusuf: 88)

Inilah puncak ketergantungan kepada Allah. Maka Allah menurunkan penawar bagi mereka dengan hembusan rahmat-Nya dan keluasan maghfirah-Nya, sebab Allah Maha mengetahui apa yang menimpa mereka:

{وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ} [البروج: 9]

Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.” (QS. Al Buruj: 9)

Maka, Dia hapus segala luka dan duka mereka:

{فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ فَأَنزَلَ السَّكِينَةَ عَلَيْهِمْ} [الفتح: 18]

Maka Allah mengetahui apa yang ada di dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka.” (QS. Al Fath: 18)

Allahu akbar. Alangkah indahnya saat-saat itu, momen pembersihan  hati dari segala keburukan dan kesusahan duniawi. Memutuskan semua hubungan kepada sesama makhluk, menuju ikatan erat kepada Allah yang Maha Esa dan Perkasa. Dan sungguh jauh perbedaan antara keduanya:

{مَا يَفْتَحِ اللَّهُ لِلنَّاسِ مِن رَّحْمَةٍ فَلا مُمْسِكَ لَهَا} [فاطر: ٢]

Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun yang dapat menahannya.” (QS. Faathir: 2)

Anda dapat bayangkan proses transisi  dahsyat tersebut, yang  membawa seorang hamba ke suasana baru dengan nuansa berbeda. Hanya  manusia berjiwa besar dan mulialah  yang mampu bertahan di hadapannya. Yaitu  mereka yang jiwanya dekat  dan terikat dengan Dzat yang ada di langit, sementara jasadnya masih di dunia. Maka, ketika mereka sampai pada tampuk kekuasaan, jiwanya tetap kosisten dengan kondisi saat berdakwah yang pernah dihiasi berbagai musibah dan cobaan.
Lihatlah Umar Ibn Khattab radhiyallahu ‘anhu, saat ia berbicara menghardik dirinya: “Umar Ibn Khattab? Seorang Amirul mukminin? Demi Allah, kau harus taat kepada Allah, jika tidak, Allah pasti mengazabmu. Duhai, andai saja ibu Umar tidak melahirkan Umar.”
Beliau juga berkata: “Sungguh aku berharap keluar dari dunia dengan bersih, tanpa salah dan dosa.” (2)
Ketika ajal hampir menjemputnya, ia berkata kepada Abdullah putranya: “Letakkanlah wajahku di atas tanah…”, kemudian dia berkata: “Celakalah aku, jika Allah tidak mengampuniku.” (3)
Ketika Amirul Mukminin Ali ibn Abi Thalib berada di mihrabnya, dengan penuh gelisah sambil memegangi jenggotnya ia berkata: “Wahai dunia, godalah orang lain, apakah kau tidak puas menggangguku? Ketahuilah, aku telah ceraikan engkau tiga kali, dan takkan pernah rujuk lagi. Usiamu pendek, dan ancamanmu sangat hina.” (4)
Maslamah Ibn Abdul Malik bercerita, aku menemui Umar Ibn Abdul Aziz saat beliau sakit. Aku melihat pakaiannya kotor dan usang, maka aku berkata kepada Fathimah istrinya: “mengapa kalian tidak mencuci pakaian amirul mukminin?” Fathimah menjawab, “demi Allah, dia tidak punya pakaian selainnya.” Kemudian beliau menangis, dan Fathimah ikut menangis, lalu seluruh isi rumah ikut menangis. Setelah tangisnya berhenti, Fathimah bertanya, “apa gerangan yang membuat Anda menangis?”  Maka beliau menjawab, “aku mengingat saat manusia kelak berkumpul di hadapan Allah :

{فَرِيقٌ فِي الْـجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِي السَّعِيرِ} [الشورى: ٧]

Segolongan masuk surga dan segolongan masuk neraka”. (QS. Asy Syura’: 7)

Dan aku tidak tahu, termasuk golongan yang manakah aku?” (5)

Inilah alumni madrasah nabawiyah, mereka dididik dan dibentuk di dalamnya. Madrasah yang mengajarkan ketergantungan pada akhirat dan menjauhi dunia. Mereka menempatkan dunia pada posisi sebenarnya, hingga saat sampai pada kekuasaan, jiwanya tetap bersih dan konsisten.
Umar telah menceritakan kepada kita, bagaimana Rasulullah mendidiknya agar jangan tergiur dengan kenikmatan dan perhiasan dunia. Beliau bercerita:
Suatu hari aku bertamu ke rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan beliau sedang berbaring di atas tikar. Aku kemudian duduk, Rasulullah memperbaiki sarung beliau, dan hanya itu yang beliau kenakan. Aku melihat bekas tikar di lambung/rusuk beliau, tanpa sengaja aku melihat laci milik beliau, di dalamnya hanya terdapat segenggam gandum, dan ada sepotong kulit yang belum disamak tergantung di sudut rumah. Maka aku pun menangis, hingga mengundang tanya beliau, “Apa yang membuatmu menangis wahai Ibn Khattab?” Aku menjawab, “Wahai Rasulullah, bagaimana aku tidak menangis, sedangkan aku melihat bekas tikar di punggungmu, dan kendi makananmu kosong. Sungguh Kisra (raja Persia.) dan Kaisar (raja Romawi) berada dalam kemegahannya, sementara engkau adalah utusan Allah.” Beliau menjawab, “Wahai Ibn Khattab, tidakkah engkau ridha mereka mendapatkan dunia sedangkan kita mendapatkan akhirat?” (6)
Dalam riwayat lain, Rasulullah bersabda: “Apakah engkau ditimpa keraguan wahai Umar? Mereka adalah kaum yang  seluruh kesenangannya disegerakan di dunia.”  Dan Rasulullah wafat, sementara baju besinya tergadai pada seorang Yahudi.
Semua itu adalah isyarat bagi para da’i, manakala mereka memegang wewenang mengatur negara. Seakan berpesan: Ketahuilah, kalian tidak akan berhasil hingga kalian tetap mengingat Allah dan konsisten di atas syari’at-Nya dalam setiap aktivitas. Bergantunglah dan bertakwalah kepada Allah dalam diri dan semua urusanmu.  Hendaklah hatimu hidup untuk akhirat, meski jasadmu hidup di dunia, dan janganlah kalian lupakan ayat ini:

{عَسَى رَبُّكُمْ أَن يُهْلِكَ عَدُوَّكُمْ وَيَسْتَخْلِفَكُمْ فِي الأَرْضِ فَيَنظُرَ كَيْفَ تَعْمَلُونَ} [الأعراف: 1٢9]

Mudah-mudahan Allah membinasakan musuhmu dan menjadikan kamu khafilah di bumi(Nya), maka Allah akan melihat bagaimana perbuatanmu.” (QS. Al A’raf:129)

Ya, niscaya Allah akan melihat bagaimana perbuatanmu!

__________________________________

(1). Mushannaf Abdur Razzaq, no. 20997.

(2). HR. Bukhari, no. 7218.

(3). Ibn Syaibah, Tarikh Al Madinah, juz III, h.919.

(4). Al Riyadh Al Nadhirah, juz I, h. 276.

(5). Al Bidayah wa Al Nihayah, juz IX, h. 240.

(6). HR. Bukhari no. 4913, dan Muslim no. 3676.

Post a Comment

 
Top